Home Lintas Jateng Wawalikota: Titik Wilayah Yang Rawan Bencana Harus Dipetakan

Wawalikota: Titik Wilayah Yang Rawan Bencana Harus Dipetakan

Semarang, 15/2 (BeritaJateng.net) – Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu meminta jajaran camat untuk memetakan secara detail titik-titik di wilayah yang diampunya yang rawan bencana, seperti tanah longsor.

“Dalam beberapa hari belakangan, terjadi tanah longsor di berbagai wilayah secara berbarengan, seperti di Pudak Payung tadi dua titik, Kradenan ada satu titik, dan Tegalsari ada satu titik,” katanya di Semarang, Rabu.

Hal tersebut diungkapkan Ita, sapaan akrab Hevearita di sela meninjau lokasi tanah longsor di beberapa lokasi, yakni Pudak Payung, Kradenan, Manyaran, dan Tegalsari yang merupakan kawasan padat permukiman.

Di tiga lokasi, yakni Pudak Payung, Kradenan, dan Tegalsari, tanah longsor menimpa rumah penduduk dan mengakibatkan korban luka, sementara di Manyaran longsoran tanah terjadi di talud pinggir sungai depan rumah warga.

“Kalau saya lihat dari semua lokasi itu hampir sama, lokasinya berbukit. Namun, tidak ada drainase yang baik sehingga begitu hujan turun airnya mengalir ke mana-mana. Beban di atas berat sehingga terjadi longsor,” katanya.

Jadi, kata dia, persoalannya bukan pada kontur tanah yang labil, melainkan tidak adanya sistem drainase yang baik sehingga begitu air meresap akan mencari aliran sendiri yang menjebol tanah di bawahnya dan terjadi longsor.

Maka dari itu, kata dia, perlu dilakukan tindakan preventif dengan mengoordinasikan jajaran perangkat kecamatan untuk segera membuat langkah proteksi di wilayah permukiman yang konturnya perbukitan yang terjal atau curam.

“Nanti, para camat akan coba dikumpulkan untuk diberikan pengetahuan secara praktis mengenali kontur bangunan di topografi seperti ini (perbukitan, red.). Kami minta segera membuatkan sistem drainase di kawasan itu,” katanya.

Ita mengatakan Pemerintah Kota Semarang juga akan menggandeng tim yang berpengalaman dan ahli di bidang geologi untuk mencari solusi mengantisipasi terjadinya longsor di kawasan permukiman dengan kontur perbukitan.

“Ini memang menjadi pekerjaan rumah (PR) kami yang harus secepatnya melakukan upaya antisipatif. ‘Masa’ tiap hari dihadapkan masalah tanah longsor. Kalau bisa, ya, dicari solusi untuk mengantisipasi longsor,” katanya.

Yang jelas, kata dia, langkah pertama dari Pemkot Semarang, dibantu tim SAR dan relawan sudah dilakukan dengan membuat dapur umum maupun penanganan secara fisik dengan memasang terpal di titik longsor untuk pengaman.

“Langkah pertama sudah dilakukan yang sifatnya darurat. Namun, kami juga akan mengupayakan tindakan preventif untuk mengantisipasi kejadian serupa terulang. Ya, kami akan minta saran dari ahli yang sudah berpengalaman,” katanya. (El)

Advertisements