Home Lintas Jateng Waspada, Delapan Kecamatan di Temanggung Rawan Longsor

Waspada, Delapan Kecamatan di Temanggung Rawan Longsor

ilustrasi
ilustrasi
ilustrasi

Temanggung, 18/11 (Beritajateng.net) – Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, menyatakan delapan di antara 20 kecamatan di kabupaten itu rawan tanah longsor saat musim hujan.

Kepala BPBD Kabupaten Temanggung Agus Widodo di Temanggung, Selasa, menyebutkan daerah rawan longsor tersebut, meliputi Kecamatan Pringsurat, Kaloran, Kandangan, Candiroto, Tretep, Bejen, Jumo, dan Gemawang.

“Warga yang tinggal di daerah rawan longsor kami minta meningkatkan kewaspadaan, terutama saat terjadi hujan,” katanya.

Ia mengatakan dari delapan kecamatan tersebut, empat kecamatan di antaranya, yakni Pringsurat, Kaloran, Kandangan, dan Gemawang masuk kategori rawan I sehingga harus mendapat pengawasan ekstra.

Sebanyak empat kecamatan lainnya, yakni Candiroto, Tretep, Bejen, dan Jumo masuk kategori rawan II.

“Meskipun telah ada pemetaan tersebut, tidak menutup kemungkinan di kecamatan lain bisa berpotensi terkena longsor,” katanya.

Ia mengatakan empat kecamatan masuk kategori rawan I karena ada indikasi tanah bergerak di daerah tersebut, antara lain Desa Getas, Kecamatan Kaloran, Desa Karangwuni, Kecamatan Pringsurat, Desa Tlogopucang dan Desa Dlingo, Kecamatan Kandangan, dan kondisi tanah labil di Desa Muncar, Kecamatan Gemawang.

“Kami berharap warga yang tinggal di daerah rawan longsor agar tidak merasa takut, namun harus lebih waspada. Jika ada bahaya longsor mengancam, mereka harus segera melapor,” katanya.

Sebagai upaya antisipasi, pihaknya telah memberikan pemahaman potensi bencana pada masyarakat di daerah rawan longsor.

Selain itu, katanya, didirikan posko rawan bencana.

“Kami juga memberikan pelatihan penanggulangan bencana pada warga. Hari ini kami menyelenggarakan latihan penanggulangan bencana di Desa Getas, Kecamatan Kaloran,” katanya.(ant/pj)

Advertisements