Mahmudah, “Kartini” Masa Kini yang 11 Tahun “Nyetir” Truk Tangki

Mahmudah, “Kartini” Masa Kini yang 11 Tahun “Nyetir” Truk Tangk

SEMARANG – Merayakan Hari Kartini tak hanya sekadar upacara dengan menggunakan kebaya karena makna lebih dalam dari peringatan hari nasional ini adalah dengan meneladani sosoknya yang inspiratif dan pantang menyerah.

Saat ini banyak sosok “Kartini” masa kini yang bisa dijadikan teladan dari kisahnya. Salah satu “Kartini” masa kini adalah Mahmudah. Perempuan asal Purworejo ini berjasa mengantarkan BBM menggunakan truk tangki Pertamina ke berbagai kota mulai dari Yogyakarta, Purworejo, hingga Magelang.

Mahmudah cukup nekat untuk belajar mengendarai mobil besar meski awalnya dilarang oleh orang tua. Setelah bertambahnya usia perempuan dengan 4 anak tersebut mahir mengemudi kendaraan besar.

“Pertama kali menjadi driver tahun 1996 sebagai supir bis pariwisata. Waktu itu saya berkendara lumayan jauh dan jarang pulang sehingga saya sering kangen dengan suami dan anak tapi saya tetap jalani dengan ikhlas,” kata Mahmudah.

Setelah keluar menjadi supir bis pariwisata, Mahmudah memutuskan untuk mendaftar sebagai Awak Mobil Tangki di PT Pertamina Patra Niaga Fuel Terminal Rewulu Yogyakarta.

“Saya mulai bekerja menjadi Awak Mobil Tangki sudah sejak tahun 2013 hingga saat ini. Awal bekerja dulu lumayan berat karena harus beradaptasi dengan cuaca yang lumayan panas dan harus mengangkat pipa yang lumayan berat untuk memasukkan BBM ke mobil tangki,” ucap Mahmudah.

Setelah 11 tahun menjadi Awak Mobil Tangki, Mahmudah mengaku senang dan bersyukur karena selain bisa bermanfaat bagi masyarakat Indonesia, ia juga lebih sering berkumpul dengan anak dan suami di Purworejo.

“Alhamdulillah sekarang lebih bersyukur, di sini jam kerjanya teratur dan dapat libur 2 hari. Jadi saya bisa pulang dari hari Jumat sore sampai hari Minggu,” kata Mahmudah.

Menjadi pengemudi truk, Mahmudah banyak mengundang rasa heran dari pengendara lain. Ia teringat pernah mendapat celotehan dari pengemudi lain “Apa nggak terbalik? Kok yang cewek di kanan (supir), yang cowok di kiri (kernet)!”

Mendengar hal tersebut, Mahmudah merespons dengan senyuman.

Meski menjadi perempuan pengemudi mobil tangki satu-satunya di PT Pertamina Patra Niaga Fuel Terminal Rewulu Yogyakarta, menurut Joko Isnanto selaku pengawas awak mobil tangki FT Rewulu, kinerja Mahmudah terbilang cukup baik dan sama dengan pengemudi mobil tangki laki-laki lainnya.

“Selama ini kami memperlakukan Mahmudah sama dengan (Awak Mobil Tangki) AMT yang lain. Untuk kinerja Mahmudah cukup baik, beliau komunikatif, jika dapat tugas selalu siap dan dengan teman-teman AMT laki-laki juga tidak pernah ada masalah,” ucap Joko.

R.A. Kartini pernah berkata, “Tiada barang mustahil di dunia ini! Dan sesuatu barang yang hari ini kita teriak-teriakkan mustahil sama sekali, besok merupakan kenyataan yang tidak dapat disangkal!”

Kalimat di atas tercermin dalam diri Mahmudah, mungkin menurut sebagian orang perempuan menjadi pengemudi truk mustahil, namun di mata Mahmudah itu bisa menjadi kenyataan dan ibu ini tetap semangat dalam menjalaninya.(ant)

Array
Related posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tutup