Home Headline Tiga Daerah di Jateng Gelar Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka (PTM)

Tiga Daerah di Jateng Gelar Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka (PTM)

Uji Coba Pembelajaran Tatap Muka di Jepara.

Semarang, 25/8 (BeritaJateng.net) – Setelah beberapa daerah di Jawa tengah dinyatakan turun level PPKM, kini uji coba Pembelajaran Tatap Muka (PTM) mulai dilakukan sejumlah wilayah di Jateng dengan menggunakan protokol kesehatan yang ketat.

Tiga daerah yang mulai memberlakukan PTM yakni di Kabupaten Jepara, Kabupaten Rembang dan Kabupaten Semarang.

Sesuai regulasi yang ditetapkan, ketiga Kabupaten tersebut melakukan PTM dengan pembatasan, seperti membatasi jumlah siswa 50% dari kapasitas penuh, pembelajaran hanya 2-5 jam, dan rotasi pelajar.

Untuk di Kabupaten Jepara, uji coba PTM dari tingkat Paud Hingga SMP sementara di Kabupaten Rembang dan Kabupaten Semarang SD hingga SMP.

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen mengatakan, adanya PTM secara langsung di Jateng masih belum diizinkan dikarenakan vaksinasi ditingkat pelajar tergolong rendah.

“Vaksinasi ditingkat pelajar kita anggap masih rendah, maka kita belum berani melakukan tatap muka secara langsung, namun akan ada edukasi-edukasi bagaimana nanti tatacara pembelajaran tatap muka akan berlangsung,” ucapnya.

Lebih lanjut, Sasaran vaksinasi di Jawa Tengah sebanyak 28.727.000 orang. Per tanggal 22 Agustus 2021 tercatat, vaksinasi dosis pertama hanya sebesar 22 persen.

Sementara untuk dosis kedua, baru mencapai 13,26 persen. Untuk itu, Jawa Tengah terus berkomunikasi dengan pemerintah pusat agar supply vaksin bisa berlangsung lancar.

“Sampai sekarang memang hampir sama dengan Jawa Barat bahwa vaksinasi kita masih menunggu dari pemerintah pusat, yang Insya Allah dalam bulan ini dan bulan depan akan disalurkan lebih banyak lagi,” ungkapnya.

Sementara itu, terkait ujicoba PTM di Ibu Kota Jawa Tengah akan ditargetkan pada bulan September. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Semarang, Moh Abdul Hakam mengatakan, vaksinasi remaja atau pelajar berusia 12 – 17 tahun masih belum banyak.

Dia mencatat capaian baru vaksinasi dosis 1 pelajar sekitar 22.137 atau 14,31 persen. Adapun dosis ke2 baru menyentuh 9.976 sasaran atau 6,45 persen.

“Vaksinasi pelajar kemarin ada porsi sendiri, kami dibantu BIN melakukan vaksinasi 12+. Vaksinasi pelajar memang belum banyak, masih jauh. Logistik vaksin masih untuk V2 (dosis 2),” jelas Hakam. (El)