Home Nasional Stok Bahan Makanan Pengungsi Mencukupi

Stok Bahan Makanan Pengungsi Mencukupi

image

Banjarnegara, 13/12(Beritajateng.net) – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan stok bahan makanan untuk pengungsi bencana longsor Dusun Jemblung, Desa Sampang, Banjarnegara, masih mencukupi.

“Sementara masih cukup tetapi harus kita antisipasi minimal bahan makanan untuk pengungsi,” kata Ganjar didampingi Bupati Banjarnegara Sutedjo Slamet Utomo di Posko Induk Badan Penggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banjarnegara yang berlokasi di Kantor Koperasi Pegawai Republik Indonesia Kecamatan Karangkobar, Sabtu.

Selain itu, kata dia, tim medis juga telah disiapkan di sejumlah lokasi pengungsian untuk menangani para pengungsi.

Ia mengharapkan Pemerintah Kabupaten Banjarnegara dapat melakukan penanganan awal terhadap pengungsi meskipun nantinya Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan memberikan dukungan.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa berdasarkan informasi dari Kepala Desa Sampang, jumlah warga yang tertimbun longsor sekitar 100 orang.

“18 orang telah ditemukan (meninggal dunia, red.),” katanya.

Menurut dia, data tersebut sangat membantu dalam proses pencarian korban jika Kades Sampang dapat memastikan nama-nama korban.

Dengan demikian, kata dia, masa tanggap darurat dapat ditutup sampai seluruh korban dapat ditemukan.

Akan tetapi, dia mengakui bahwa tidak menutup kemungkinan adanya korban selain warga Dusun Jemblung salah satunya penumpang mobil yang sedang melintas saat bencana itu terjadi.

Lebih lanjut, Ganjar mengatakan bahwa yang terpenting saat ini adalah upaya untuk menyelamatkan warga lebih dulu.

Selanjutnya, kata dia, secara teknis harus segera membuka jalan Banjarnegara-Karangkobar yang tertutup longsor di Dusun Jemblung.

“Alat berat, satu persatu kita dorong terus kemudian kita pikirkan penanganan setelah itu. Suka tidak suka, mau tidak mau, harus kita buka dulu,” katanya.

Menurut dia, TNI Angkatan Darat sudah siap membantu dengan menerjunkan personel Zeni Tempur (Zipur) agar penanganan material longsoran dapat lebih cepat dilakukan.

Ia mengimbau masyarakat di sekitar lokasi bencana longsor untuk tetap waspada karena cuaca masih memungkinkan terjadinya pergerakan tanah.

“Kalau hujan lebat, mengungsi dulu,” katanya.(ant/ss)