Home Headline Nada Sumbang Asal Purbalingga Tampil Memukau di Blora

Nada Sumbang Asal Purbalingga Tampil Memukau di Blora

Nada Sumbang Asal Purbalingga Tampil Memukau di Blora

BLORA, 25/10 (BeritaJateng.net) – Seniman jalanan asal Purbalingga, Jawa Tengah ini tampil memukau di sebuah destinasi wisata desa, Pemandian air panas Plumpung, Desa Nglobo Kabupaten Blora.

Kucel (34) seniman jalanan ini menyanyikan beberapa lagu ciptaanya, yang sudah di buat solo album. Ia sudah membuat 100 keping DVD, dan menulis karya cerita pendek yang dituangkan dalam bentuk buku cerpen.

Ia sengaja datang ke Blora, bersama teman seniman lainya, menghadiri acara yang bertajuk “Nyambung Roso 3”.

Sebuah acara yang diprakarsai seniman sedulur Art Blora, yang ingin meramaikan rintisan desa wisata di Nglobo. Selain itu para seniman ini kangen tampil offline, karena hampir dua tahun tidak bisa memgeksprekan karyanya, lantaran Pandemi.

Mereka ingin memperkenalkan rintisan desa wisata yang ada di desa Nglobo, guna membantu percepatan pemulihan ekonomi desa di masa Pandemi.

Berbagai acara digelar lokasi itu, ada pameran lukis, perpustakaan jalanan, seni barong lokal karang taruna, fashion show remaja desa setempat, bumi perkemahan, dan musik akustik.

Saat memainkan akustik, Kucel tampak memukau penonton yang ada. Suaranya yang khas membuat penonton dan seniman lainya berteriak seolah kangen akan hiburan.

Kucel mengaku menggeluti musik sejak ia duduk di bangku SMP. Ia mulai berani menciptakan lagu sejak 2011. Dan mulai berani tampil dengan nama Nada Sumbang sejak 2016.

Nada Sumbang Asal Purbalingga Tampil Memukau di Blora

“Saya bermain musik itu sejak awal masuk SMP. Di 2011 saya mulai berani menciptakan lagu. Kemudian 2016 mulai berani melakukan perjalanan musik dengan nama Nada Sumbang,” ungkap Kucel sambil menunjukan album solo yang kedua dalam bentuk DVD.

Album keduanya itu, lanjut Kucel, di beri nama Keji (Kelana Jiwa). Keji ini mengambil dari spirit tembang mocopat. Mulai dari Mijil, Maskumambang sampai Pucung.

Untuk penjualan albumnya ia keliling dari lapak ke lapak sendiri dan di bantu sama teman teman seniman lainya.

Untuk album Keji ini, ia mencetak 100 keping. Perkeping ia hanya mematok harga 40 ribu rupiah. Dan selama berkelana ia sudah menjual sekitar 60 keping.

Selain membuat album solo, ia juga membuat karya seni yang tak kalah menarik, yakni cerita pendek (Cerpen), berisikan tentang alam dan kehidupan.

Sementara ketua panitia Nyambung Roso 3 Alifyanto, mengatakan acara Nyambung Roso 3 ini sebagai ajang berkreasi sedulur Art, akan tampil secara offline, yang selama hampir dua tahun ini, tidak bisa tampil karena Pandemi.

“Acara ini sebagai wadah teman teman yang sudah dua tahun tidak menggelar acara outdoor, disini kita buat untuk teman seni barongan, seni lukis, seni musik kita semua kumpul disini untuk nyambung Roso. Intine pokoke kita rindu untuk kegiatan outdoor,” katanya.

Kepala desa Nglobo Pudik Harto sangat berterimakasih kepada para seniman yang telah membuat kegiatan ini.

Karena dengan adanya giat Nyambung Roso 3 ini, rintisan desa wisata yang ada di desanya bisa terangkat, sehingga menjadi ramai.

“Ini sangat membantu sekali bagi warga kami. Teman Tan sedulur Art Blora memang luar biasa, sehingga bisa membantu percepatan pemulihan ekonomi warga di masa Pandemi,” ucap Pudik Harto.

Dalam giat Nyambung Roso 3 ini, para seniman dari berbagai daerah kumpul, ada yang dari Purwokerto, malang, Jombang, Purbalingga dan dari lokal Blora berkumpul nyambung Roso yang telah lama hilang tidak bisa tampil outdoor atau offline. (Her/El)