Home Headline Kisruh KPK-Polri Jadi Ujian Presiden Jokowi

Kisruh KPK-Polri Jadi Ujian Presiden Jokowi

Ilustrasi

Ilustrasi

LIPUTAN KHUSUS

Menjelang 100 hari menggenapi masa pemerintahannya, Presiden Joko Widodo dihadapkan pada sebuah tantangan besar. Perseteruan antara dua lembaga penegak hukum yaitu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Polri kembali terjadi untuk ketiga kalinya setelah sebelumnya pernah terjadi hal serupa pada masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

Kontroversi bermula pada 9 Januari ketika Presiden Joko Widodo memilih untuk mencalonkan Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai calon kapolri sesuai usulan dari Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) melalui surat yang dikirimkan ke DPR.

Berbagai pihak menilai penunjukan ini merupakan intervensi dari partai yang mengusung Jokowi menjadi presiden karena Budi pernah menjadi ajudan Mantan Presiden Megawati Soekarnoputri semasa pemerintahannya.

Budi juga merupakan sosok yang dianggap tidak bersih karena diduga memiliki rekening gendut, namun tuduhan tersebut telah dinyatakan tidak benar setelah diselidiki oleh Polri.

Indonesia Corruption Watch (ICW) merupakan salah satu pihak yang memprotes keras penunjukan Budi Gunawan, karena penunjukan Budi dilakukan tanpa melibatkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk menilai rekam jejaknya seperti yang dilakukan presiden untuk calon menteri.

Memang tidak ada peraturan yang mengatur bahwa pemilihan pejabat setingkat kapolri harus melewati seleksi rekam jejak KPK dan PPATK, tetapi menurut ICW, jabatan kapolri sebagai ujung tombak penegakan hukum dinilainya sangat penting. Oleh karenanya calon kandidat Kapolri haruslah memiliki rekam jejak yang bersih.

Menjelang uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri di DPR, KPK membuat keputusan yang mengejutkan dengan menetapkan Budi sebagai tersangka kasus dugaan transaksi tak wajar.

Status tersangka yang diberikan kepada Budi membuat sebagian masyarakat dan aktivis antikorupsi semakin tidak yakin dengan rekam jejak Budi sehingga memunculkan berbagai desakan agar penunjukan Budi sebagai calon kapolri dibatalkan atau diganti.

Di tengah kontroversi ini, Komisi III DPR yang melakukan uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri ternyata menyetujui Budi sebagai Kapolri.

Jumat Keramat Kisruh KPK-Polri mulai mencuat ketika tiba-tiba Badan Reserse Kriminal Polri dibawah Kabareskrim baru Irjen Budi Waseso melakukan aksi pada Jumat (23/1) pagi dengan menangkap Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto saat sedang pulang setelah mengantar anaknya sekolah.

Menurut penyidik Polri, Bambang ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan memerintahkan saksi untuk memberikan kesaksian palsu dalam persidangan di Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa Pilkada Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah pada 2010.

Saat itu, Bambang menjadi pengacara salah satu calon yang bersengketa. Berbagai kalangan pun langsung mengecam penangkapan tersebut.

Para pegiat antikorupsi dan masyarakat berduyun-duyun mendukung KPK dan meminta Polri untuk melepaskan Bambang. Beberapa diantaranya bahkan datang dan bertahan di Gedung KPK untuk memberikan dukungan. Sementara di sosial media hashtag #SaveKPK menjadi trending topic yang menunjukkan besarnya dukungan para pengguna Twitter terhadap KPK.

Pengamat kepolisian Bambang Widodo Umar menilai penangkapan ini bermuatan politik. Ia berharap Polri memiliki sikap yang independen sebagai institusi penegak hukum.

“Saya berharap Polri memiliki sikap mandiri dan tidak mudah dipolitisasi oleh kepentingan politik dari golongan tertentu dalam menangani kasus pidana,” kata Widodo Umar.

Sementara pengamat hukum dari Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gadjah Mada (Pukat UGM) Zainal Arifin Muchtar juga menilai kasus Bambang tidak layak dan cenderung dicari-cari.

“Itu kan kerja lawyer. Masak kerja lawyer dianggap tindak pidana? Kalau itu dipidanakan, maka semua lawyer dipidana dong? Kasus itu bukan perkara pidana tapi dibuat seakan-akan kasus pidana,” katanya.

Menyusul status tersangka Bambang, beberapa pimpinan KPK lainnya pun dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh berbagai pihak.

Ketua KPK Abraham Samad dilaporkan atas dugaan penyalahgunaan wewenang dan keterlibatan politik yang dilakukan Samad sebelum kontestasi Pilpres 2014.

Sementara Wakil Ketua KPK Adnan Pandu Praja dilaporkan ke polisi oleh pemilik saham perusahaan pengelola hasil hutan PT Daisy Timber di Berau, Kalimantan Timur.

Selanjutnya pimpinan KPK lainnya, Zulkarnaen juga dilaporkan terkait dugaan menerima gratifikasi saat menyidik kasus korupsi dana hibah Program Penanganan Sosial Ekonomi Masyarakat (P2SEM) pada 2008. Ketika itu Zulkarnaen masih menjabat sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

Dengan adanya laporan dari berbagai pihak terkait para pejabat KPK, Zainal meminta penyidik Polri untuk bekerja secara profesional dan tidak melakukan kriminalisasi.

“Sekarang tergantung polisi. Polisi menangani perkaranya secara layak atau tidak? Secara profesional nggak?,” kata pakar hukum UGM itu.

Menurut dia, wacana agar para pimpinan KPK mendapat hak imunitas layak untuk dipertimbangkan. Cara ini, dikatakannya bermanfaat agar tidak menghambat kerja para pimpinan KPK dalam membasmi para koruptor.
“Harusnya anggota KPK juga mendapat hak imunitas yang serupa didapat oleh anggota DPR dan anggota Ombudsman,” kata Zainal.

Presiden Bingung Perseteruan KPK-Polri dan tekanan publik yang tinggi membuat Presiden Jokowi membentuk Tim Konsultatif Independen untuk membantu mengatasi kisruh dua lembaga tersebut.

Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Pangi Syarwi Chaniago, menilai pembentukan tim ini sebagai wujud kebingungan Jokowi menghadapi kisruh KPK-Polri.

“Dengan adanya Tim Sembilan ini menjelaskan ke publik bahwa presiden betul-betul kehilangan akal dan kebingungan menyelesaikan masalah ini,” kata Pangi atau yang akrab disapa Ipang ini.

Presiden saat ini sedang menghadapi dilema karena setelah Budi lolos uji kepatutan di DPR, kini tergantung presiden untuk memutuskan apakah akan melantik Budi sebagai kapolri atau tidak.
Menurut dosen politik ini, polemik pemilihan kapolri seharusnya tidak perlu serumit ini bila presiden telah bersikap tegas sedari awal.

“Kalau dari awal Jokowi tegas, dia katakan tidak, mungkin nama Budi nggak akan sampai ke DPR,” ujarnya.

Ia mencatat Jokowi telah menunjuk pejabat-pejabat negara dengan rekam jejak yang kurang bersih dan beberapa diantaranya berasal dari partai pendukung mulai dari Jaksa Agung hingga para anggota Wantimpres.

Para pejabat tersebut seharusnya berasal dari kalangan profesional dan berpengalaman, tetapi presiden malah menunjuk sosok dari kalangan partai dan pebisnis.

“Jan Darmadi (Partai Nasdem) orang yang bermasalah, Rusdi Kirana (PKB) bukan seorang negarawan.

Seharusnya anggota-anggota wantimpres itu bukan orang sembarangan tapi harus dipilih orang-orang yang negarawan. Mereka ini boro-boro ngomongin negara, selama ini saja bicaranya bisnis,” katanya.

Pemilihan orang-orang yang integritasnya dinilai kurang ini, menurut Ipang, karena Jokowi masih tersandera oleh parpol dan ketua umumnya. Ia menyayangkan sikap presiden yang dinilainya terlalu menuruti keinginan Megawati.

Dalam 100 hari masa kerja pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla, Ipang menilai politik balas budi masih mewarnai pemerintahan saat ini dan sektor penegakan hukum lemah karena adanya indikasi pelemahan KPK.

“Kasus ketiga setelah Jaksa Agung dan Wantimpres yakni ketika penunjukan BG (Budi Gunawan) yang terkesan dipaksakan, ini jelas kehendaknya partai koalisi (KIH),” katanya.

Hal tersebut juga dikuatkan dengan pernyataan Ketua Tim Konsultatif Independen Buya Safii Maarif. Buya menyatakan pengajuan Komjen Budi sebagai Kepala Polri bukan inisiatif Presiden Jokowi.
Namun dia enggan menjelaskan pernyataan itu lebih lanjut. Pernyataan tersebut disampaikan Buya setelah tim yang ia pimpin memberikan rekomendasi kepada presiden.

Menurut Ipang, sebaiknya Jokowi tidak memaksakan diri untuk melantik Budi, terlepas dari keputusan DPR yang sudah menyetujui pencalonan Budi sebagai kapolri.

Ia menambahkan sebaiknya jalan kompromi lebih diutamakan ketimbang tetap menjalankan prosedur sesuai aturan yang hasilnya tidak disukai rakyat.

“Saya kira mudharatnya lebih banyak bila BG dilantik, kalau aturan konstitusi mungkin bisa dikompromikan lagi,” katanya.

Manuver Politik Presiden Pada Rabu (28/1), dalam rekomendasinya Tim Independen meminta Presiden Jokowi tidak melantik calon kapolri dengan status tersangka dan mempertimbangkan kembali untuk mengusulkan calon baru kapolri agar institusi Polri segera dapat memiliki kapolri yang definitif.

Sehari kemudian, Kamis (29/1), Jokowi melakukan manuver politik dengan mengundang Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Pencak Silat Indonesia Prabowo Subianto yang juga merupakan Pimpinan Partai Gerindra yang tergabung dalam Koalisi Merah Putih (KMP) di Istana Bogor.

Meski dinyatakan bahwa pertemuan tersebut membahas tentang olah raga pencak silat, namun tak dipungkiri bahwa pertemuan tersebut adalah salah satu cara Jokowi untuk meminta dukungan dari koalisi yang merupakan oposisi pemerintah itu.

Atas pertemuan itu, pengacara Budi Gunawan, Razman Nasution pun angkat bicara. Ia menengarai pertemuan itu dilakukan Jokowi untuk menggalang dukungan dari Prabowo dan KMP di parlemen bila Jokowi akhirnya menyetujui rekomendasi dari Tim Independen.

“Kalau pertemuan Jokowi-Prabowo itu dijadikan landasan untuk tidak melantik klien kami. Ini bahaya. Ini merugikan klien kami. Ini bukan kebijakan politik antara presiden dengan Prabowo, kemudian mereka musyawarah dan akhirnya dilanggar (batal dilantik),” katanya.

Menurut Razman, meski terjadi polemik seputar pemilihan Budi Gunawan sebagai calon Kapolri, tetapi kliennya tersebut sudah melalui serangkaian prosedur secara yuridis yakni pengusulan nama oleh Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), lulus uji kelayakan dan kepatutan di DPR dan disahkan dalam sidang paripurna.

Keputusan kini berada di tangan Jokowi untuk memutuskn sosok yang akan menjadi Kapolri dan mengakhiri konflik antara KPK dan Polri yang sudah menyita perhatian masyarakat. Hingga saat ini, presiden masih menunggu proses sidang praperadilan yang diajukan oleh Budi sebelum mengambil keputusan.

Jokowi kini diminta oleh masyarakat untuk memenuhi janjinya saat kampanye dalam hal penegakan hukum dan pemberantasan korupsi. Berbagai pihak telah memberikan masukan kepada Jokowi, kini tergantung presiden untuk memberikan keputusan yang terbaik bagi rakyat demi mewujudkan cita-cita pemerintahan bersih yang digagasnya pada saat kampanye silam.

Rakyat menunggu selesainya permasalahan ini, karena jangan sampai perhatian pemerintah tersita pada persoalan ini sementara masih banyak permasalahan bangsa yang harus segera ditangani. (ant/BJ)

Advertisements