Produksi Kopi Temanggung Diprediksi Naik 10 persen

TEMANGGUNG – Para petani kopi di Kabupaten Temanggung diimbau untuk tetap menjaga kualitas dengan melakukan petik merah selain produksi yang diperkirakan naik sampai 10 persen.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian, dan Peternakan (DKPPP)  Kabupaten Temanggung Joko Budi Nuryanto, di Temanggung, Selasa, menjelaskan, di musim ini harga kopi luar biasa, sehingga tantangannya masalah keamanan dan menjaga mutu.

Ia menuturkan hal tersebut seusai pelatihan uji cita rasa kopi untuk 30 kelompok tani dan penyuluh pertanian lapangan (PPL) di Pendopo Pengayom

Dia memprediksi, produksi tahun ini naik 5 sampai 10 persen dibandingkan tahun kemarin. Hal itu berdasar pantauannya seusai berkeliling di Pringsurat dan Gemawang.

Ia menyebutkan, luas tanam kopi robusta mencapai 12.000 hektare.

“Kalau dengan harga tinggi ini petani tidak sabar, sehingga masih hijau sudah dipetik, maka otomatis mutu akan turun. Hal tersebut dapat mengakibatkan kehilangan kepercayaan. Di saat harganya rendah malah tidak ada yang membeli,” katanya.

Dalam pelatihan ini, peserta dibekali cara pengolahan dari cerry menjadi greenbean, ada beberapa metode ada yang basah dan kering. Kopi terjadi proses fermentasi saat dalam pengolahan, sehingga fermentasi itu yang dijaga supaya tidak terlalu asam.(ant)

Array
Related posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tutup