Home Hukum dan Kriminal Duh!! Mahasiswa ini Tewas Bersimbah Darah Usai Ngamuk dan Pecahkan Salon di...

Duh!! Mahasiswa ini Tewas Bersimbah Darah Usai Ngamuk dan Pecahkan Salon di Semarang

Mahasiswa Tewas Bersimbah Darah Usai Ngamuk dan Pecahkan Salon di Semarang

Semarang, 7/11 (BeritaJateng.net) – Sungguh nahas nasib Rizky Satriyo (22), diduga karena depresi mahasiswa Universitas Semarang ini tewas setelah mengamuk dan memecahkan kaca salon di Semarang.

Rizky tewas setelah kehabisan darah karena lengannya sobek terkena pecahan  kaca jendela yang dipecahkannya sendiri.

Lokasi berada di salon Shinta di Jalan Puspogiwang Barat RT 2 RW 2, Semarang Barat. Sekira pukul 10.30 WIB, korban datang mengantre untuk minta dipotong. Setelah tiba gilirannya ia mendapat pelayanan cuci rambut dan kemudian dipotong.

“Setelah dipotong, dia minta rambutnya disemir. Tanya harga dulu,” kata pegawai salon yang menyemir rambut korban, Khairul Hidayatunnisa (25), Senin (7/11).

Namun sekia pukul 12.30 saat perempuan yang akrab dipanggil Nisa itu menyemir rambut korban, tiba-tiba kakinya menghentak-hentak ke tembok. Tidak hanya itu, korban kemudian berteriak-teriak soal masalah keluarga dan pendidikannya. Lima pegawai di salon itu mulai khawatir dan keluar dari salon.

“Dia teriak-teriak  ngomong banyak masalah rumah dan sekolah. Terus nangis histeris minta digundul, nangisnya semakin keras,” tandas Nisa.

“Sambil nangis bilang punya masalah dengan BIN, katanya Badan Intelejen Negara,” imbuhnya.

Mahasiswa Universitas Semarang yang merupakan warga Taman Borobudur Utara, Semarang itu semakin mengamuk dan beranjak sambil mengambil balok kayu untuk panjatan kaki di bawah kursi salon. Ia melemparkannya ke pintu kaca.

Bahkan korban semakin mengamuk dan memukuli jendela kaca hingga pecah. Ketika membabi buta itulah tangan kanan tepatnya di balik sikut tergores pecahan kaca hingga robek. Darah pun mengalir hingga korban lemas dan tergeletak di kursi creambath.

“Darahnya keluar dia muter-muter di dalem terus tiduran di kursi creambath,” ujarnya.

Pegawai salon kemudian meminta bantuan kepolisian. Namun ketika warga dan polisi datang, korban sudah tergeletak lemas bersimbah darah. Saat dicek, korban sudah tewas kehabisan darah.

Kapolsek Semarang Barat, Kompol Cahyo Widyatmoko mengatakan saat akan dilakukan pertolongan, korban sudah tidak bernyawa. Penyebabnya akibat goresan di tangan kanan korban sehingga kehabisan darah.

“Penyebabnya jelas dia kehabisan darah. Ada dugaan dia juga depresi,” kata Cahyo.

Tim Inavis Polrestabes Semarang kemudian datang dan melakukan olah tempat kejadian perkara. Sedangkan jenazah korban dibawa ke kamar mayat RS dr Kariadi Semarang.

“Kami  panggil keluarga, ini jenazah sudah di rumah sakit,” ujarnya. (Bj)

Advertisements

Comments are closed.