Home Headline Dishub Semarang Berlakukan Parkir Insidentil di Hari Transportasi Umum

Dishub Semarang Berlakukan Parkir Insidentil di Hari Transportasi Umum

Kadishub Kota Semarang, Endro P. Martanto.

Semarang, 2/6 (BeritaJateng.net) – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Semarang berencana memberlakukan parkir insidentil di seluruh kantong parkir di tepi jalan umum serta parkir progresif khusus parkir di mall.

Hal ini dilakukan sebagai upaya lanjutan Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang terkait penetapan Hari Transportasi Umum setiap Selasa.

Kebijakan menggunakan transportasi umum setiap Selasa akan berlaku mulai 8 Juni – 6 Juli 2021. Kebijakan ini masih bersifat imbauan bagi masyarakat dan wajib bagi seluruh aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Kota Semarang.

Menindaklanjuti kebijakan tersebut, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Semarang, Endro Pudjo Martanto menyampaikan, Dishub bakal memberlakukan parkir insidentil di seluruh kantong parkir di tepi jalan umum serta parkir progresif khusus parkir di mall.

Pihaknya telah memberitahu seluruh juru parkir (jukir), korlap, dan seluruh pengelola mall mengenai kebijakan parkir insidentil dan parkir progresif setiap Selasa.

Tarif parkir insidentil dikenai dua kali lipat dari tarif parkir biasa. Tarif parkir tepi jalan bagi kendaraan roda dua biasanya Rp 2.000 menjadi Rp 4.000 dan kendaraan roda empat biasanya Rp 3.000 menjadi Rp 6.000. Sedangkan, parkir progresif akan naik tarifnya setiap jam.

Pihaknya telah mencetak karcis parkir sesuai tarif yang nantinya diberlakukan di tempat parkir resmi setiap Selasa.

“Misal, ASN domisilinya jauh boleh saja mereka menggunakan kendaraan pribadi aaal tidak diparkir di lingkungan Balai Kota atau instansi jajaran Pemkot lainnya seperti SMPN, Puskesmas, Kecamatan dan Kelurahan. Tapi, kami sudah siapkan tarif insidentil di seluruh titik parkir,” papar Endro, Rabu (2/6/2021).

Endro melanjutkan, petugas Dishub akan melakukan pemantauan di balai kota dan seluruh instansi Pemkot untuk memastikan  lingkungan instansi pemerintahan tidak ada kendaraan pribadi yang parkir.

Seluruh ASN bisa menggunakan transportasi umum baik ojek daring, BRT Trans Semarang, taksi, ataupun angkutan kota.

Dia mengajak seluruh pengelola transportasi umum untuk menciptakan transportasi yang nyaman bagi masyarakat serta tetap berkomitmen menerapkan protokol kesehatan ketar.

“Bagaimana menjadi angkutan pilihan bagi masyarakat. Artinya, kendaraan umum secara kelaikan jalan berfungsi. Kenyamanan dan kebersihan agar betul-betul diutamakan terutama bagi pengusaha angkutan,” pintanya. (Ak/El)