Home Lintas Jateng Warga Diminta Waspadai Pergeseran Tanah

Warga Diminta Waspadai Pergeseran Tanah

image
foto:ist

Banjarnegara, 13/12 (Beritajateng.net) – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Syamsul Maarif mengimbau warga Banjarnegara yang tinggal di daerah pegunungan untuk selalu waspada terhadap pergeseran tanah karena rawan terjadi longsor.

“Saat terjadi hujan terus menerus masyarakat harus selalu waspada,” katanya usai menyaksikan proses evakuasi korban tertimbun longsor di Dusun Jemblung Desa Sampang Kecamatan Karangkobar di Wonosobo, Sabtu.

Ia mengatakan struktur tanah di sini labil sehingga memudahkan pergeseran tanah dan bisa menimbulkan longsor.

Menurutnya, dalam penanganan bencana tanah longsor di Desa Sampang Kecamatan Karangkobar ini BNPB akan berusaha semaksimal mungkin meskipun dengan menggunakan peralatan terbatas karena alat berat sulit ke lokasi longsor karena kondisi medan tidak memungkinkan.

“Para korban tertimbun longsor akan terus kami cari, meskipun dengan peralatan seadanya juga bisa menemukan korban,” katanya.

Tim gabungan telah menemukan 17 korban tewas, 11 luka berat, dan 4 orang luka ringan. Sebanyak 91 orang diperkirakan masih tertimbun.

Berdasarkan pantauan, sebanyak sembilan korban dirawat di RSUD Banjarnegara, dua di antaranya adalah anggota SAR yang terjatuh dari mobil saat akan melakukan evakuasi.

Para korban selamat saat ini mengungsi di 10 titik tempat pengungsian, antara lain di kantor Kelurahan Karangkobar, Kantor Camat Karangkobar, dan rumah warga.(ant/pj)

Advertisements