Home Hukum dan Kriminal Wapres Tidak Yakin 16 WNI Gabung ISIS

Wapres Tidak Yakin 16 WNI Gabung ISIS

Wapres Jusuf Kalla
Wapres Jusuf Kalla
Wapres Jusuf Kalla

Jakarta, 10/3 (BeritaJateng.net) – Wakil Presiden Jusuf Kalla merasa tidak yakin 16 Warga Negara Indonesia yang dikabarkan hilang di Turki beberapa waktu lalu, bergabung dengan kelompok militan gerakan Islam radikal Islamic State of Iraq and Syria (ISIS).

“Saya tidak yakin mereka masuk ISIS, masa membawa anak dan istri, yang benar saja. Pasti bukan itu, mungkin mereka sedang di tempat lain saja,” kata Wapres usai membuka Rakornas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Hotel Bidakara Jakarta, Selasa.

Dia juga meminta jajarannya, dalam hal ini Badan Intelijen Negara (BIN) dan Kementerian Luar Negeri, untuk mencari informasi lengkap terhadap 16 orang itu.

Terkait dugaan sebab hilangnya WNI tersebut karena tergabung dengan kelompok “Islamic State of Iraq and Syiria” (ISIS), Wapres mengatakan Pemerintah Indonesia dengan tegas menolak gerakan itu.

“Namanya dugaan kita tidak bisa, belum bisa mengomentari dugaan itu. Kan belum tentu hilang, bisa saja mereka ‘tour’ kemana,” tambahnya.

Untuk memastikan keberadaan para WNI tersebut harus diketahui kronologi jadwal perjalanan dan daerah asal rombongan tersebut. Pemerintah juga belum bisa memberikan imbauan keamanan bagi masyarakat yang sedang berada atau akan ke luar negeri.

“Kalau ISIS, tentu kita tidak mendukung orang-orang Indonesia ikut ke gerakan tersebut. Karena itu tidak sesuai dengan prinsip-prinsip negara kita, agama dan sebagainya,” ujarnya.

Sebelumnya dikabarkan 16 orang WNI hilang kontak dengan rombongan wisata yang tiba di Bandara Ataturk, Istanbul, pada 24 Februari lalu.

Mereka seharusnya berkumpul kembali dengan delapan anggota tur kelompok lainnya pada 26 Februari untuk melanjutkan perjalanan.

Namun, ketika dihubungi, salah satu dari 16 orang itu meminta rombongan untuk meneruskan perjalanan tur tersebut tanpa mereka. Sejak saat itu, ke-16 orang WNI tersebut tidak dapat dihubungi.

Kemudian pada 28 Februari, Konsulat Jenderal RI di Istanbul menerima laporan mengenai hilangnya WNI itu. Dan pada 3 Maret, yang seharusnya menjadi jadwal kepulangan ke Indonesia, mereka juga tidak muncul di Bandara. (ant/BJ)

Advertisements