Home Nasional Tim Identifikasi Pastikan Satu Lagi Jenazah Korban AirAsia

Tim Identifikasi Pastikan Satu Lagi Jenazah Korban AirAsia

327
  • Tragedi AirAsia
Ilustrasi

Surabaya 1/1 (Beritajateng.net) – Tim identifikasi korban kecelakaan pesawat AirAsia QZ8501 di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jatim di Surabaya, memastikan identitas satu dari dua jenazah yang sebelumnya diidentifikasi.

“Sebanyak dua jenazah yang kita terima kemarin, satu perempuan dan satu laki-laki sudah diperiksa secara total. Semua tim ‘antimortem’ dan ‘postmortem’ telah melakukan rekonsiliasi. Kesimpulannya pada label ‘B 001’ telah teridentifikasi sesuai manivest atas nama Hayati Lutfiah Hamid,” kata Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Jatim, Kombespol Budiyono di Surabaya, Kamis.

Dikatakannya, tim “Disaster Victim Identification” (DVI) Polda Jawa Timur�masih hanya bisa memastikan satu jenazah, karena bisa dipastikan sesuai metode identifikasi primer maupun sekunder dengan pendukung lainnya.

Ia menjelaskan, metode identifikasi primer adalah sesuai dengan sidik jari, yakni sidik jari korban sama dengan data keluarga korban yang dipunyai tim kesehatan, yakni adanya bekas operasi seksil.

“Identifikasi yang didapatkan pada korban berupa ‘ID card’ (kartu identitas) yang masih terpasang di tubuh korban, perhiasan berupa kalung berinisial yang bersangkutan, gelang dan lainnya yang diakui keluarga milik korban. Atas dasar itulah, tim memastikan korban adalah Hayati,” ungkapnya.

Sementara untuk jenazah lainnya yang berlabel “B 002” berjenis kelamin laki-laki belum bisa diidentifikasi, karena belum cukup bukti untuk memastikan dengan pembanding data yang ada.

“Masih belum klop, sehingga belum bisa dipertanggungjawabkan. Dan kini tim terus bekerja untuk memperkuat bukti lainnya,” ucapnya.

Berdasarkan data sementara, jenazah berjenis kelamin laki-laki itu mempunyai tinggi atau panjang 145-150 cm dan ras mongolid dengan rambut sepanjang 6 centimeter, serta terdapat tahi lalat sebesar 4X4 cm di dada kiri atas dekat pundak.

Diperkirakan, jenazah korban itu sudah terendam sekitar 3 hari, sehingga menimbulkan pembengkakan atau memanjang serta lainnya.(ant/Bj02)