Home Headline Polri Telusuri Pembuat Video Ancaman ISIS

Polri Telusuri Pembuat Video Ancaman ISIS

327

Jakarta, 26/12 (Beritajateng) – Polri berupaya menelusuri pembuat dan motif pelaku yang menyiarkan sebuah video di layanan berbagi video Youtube berisi seseorang diduga anggota kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) Abu Jandal yang memberikan pernyataan untuk menantang aparat di Indonesia turun ke medan perang.

“Video tersebut bisa dibuat oleh siapa saja. Kami berupaya menelusuri siapa pembuatnya,” kata Karopenmas Divhumas Polri Kombes Pol Agus Rianto, di Jakarta, Jumat.

Ia pun mengaku merasa khawatir terkait isi video tersebut. Kendati demikian pihaknya berupaya meningkatkan kewaspadaan jajaran Polri agar tidak terpengaruh isu-isu yang bisa mengganggu kamtibmas.

“Anggota yang bertugas di pos agar lebih aktif lagi mengawasi lingkungan. Dari lima orang yang bertugas, biasanya dua orang tidur, tiga orang berjaga. Upayakan yang berjaga empat orang, hanya satu orang yang tidur,” katanya.

Agus juga meminta masyarakat untuk membantu Polri memberikan informasi bila mengetahui adanya kegiatan di lingkungan sekitar mereka yang mencurigakan.

Jagad dunia maya dihebohkan dengan adanya tayangan video berdurasi 4 menit 1 detik yang diunggah ke situs Youtube pada Kamis (25/12).

Dalam video tersebut, seorang pria berjanggut dan mengenakan pakaian serba hitam yang diduga bernama Abu Jandal menantang Panglima TNI, Polri termasuk Densus 88 dan Barisan Anshor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama untuk turun ke medan perang.

Ia mengatakan pihaknya tidak gentar untuk membela tegaknya syariat Islam di muka bumi.

“Pesan ini saya tujukan kepada Moeldoko Panglima TNI, Polri, Banser, kami menunggu kedatangan kalian. Kami telah mendengar bahwa kalian menginginkan untuk membantu pasukan koalisi untuk melenyapkan daulah khilafah ini,” katanya.

Video yang direkam di sebuah ruangan itu pun berisi ancaman bahwa mereka tidak segan untuk membantai para aparat yang turut bergabung dengan negara barat dalam memerangi ISIS.

“Penegakan syariat Allah harus dimulai dengan memerangi kalian dan membantai satu per satu kalian, TNI, Polri, Densus dan Banser, yang mana hari ini menyombongkan diri untuk menentang agama Allah, menentang penegakan syariat Allah dan mengatakan NKRI harga mati. Ketahuilah bagi kami syariat Allah harga mati,” kata dia.

Sementara itu, para ulama meyakni bahwa dakwah Islam dalam Al Quran dan Hadits tidak menganjurkan cara-cara kekerasan, melainkan cara bijaksana dan ajakan yang santun (ahsan), bahkan “kafir dzimmi” pun wajib dilindungi, sedangkan perang hanya bersifat pertahanan diri.(ant/BJ03)