Home Hiburan Mijen Bakal Dijadikan Agrowisata Durian

Mijen Bakal Dijadikan Agrowisata Durian

133
0
Wakil Walikota Hevearita Gunaryanti Rahayu atau yang akrab disapa Mbak Ita meninjau potensi agrowisata durian di Mijen.

Semarang, 1/11 (BeritaJateng.net) – Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah menyiapkan Kecamatan Mijen sebagai agrowisata durian dengan potensi buah durian lokal berkualitas unggul yang dimiliki wilayah tersebut.

“Kami ingin secepatnya menjadikan sebagai agrowisata sekaligus agroedukasi, utamanya terkait buah durian,” kata Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu di Semarang.

Menurut dia, buah durian lokal yang dibudidayakan petani di Mijen tidak kalah kualitasnya dengan buah durian dari daerah-daerah lainnya, seperti Medan dan Jepara yang terkenal sebagai penghasil durian.

Bedanya, kata Ita, sapaan akrab Hevearita, adalah durian lokal Semarang belum begitu dikenal dan baru sebatas masyarakat Semarang dan sekitarnya, dibandingkan dengan durian-durian khas daerah lain.

“Makanya, kami terus promosikan buah durian lokal unggulan dari Mijen ini secara luas. Seperti lewat Festival Durian setiap tahun, hingga berbagai perlombaan varietas durian unggulan,” katanya.

Wakil Walikota Hevearita Gunaryanti Rahayu atau yang akrab disapa Mbak Ita meninjau potensi agrowisata durian di Mijen.

Namun, ia meminta masyarakat Semarang juga ikut berperan aktif mempromosikan durian unggulan daerah asalnya agar semakin banyak yang mengenal keunggulan durian khas Semarang, yakni Mijen.

Selain Mijen, kata dia, Kecamatan Gunungpati yang lokasinya bersebelahan juga memiliki potensi penghasil durian unggulan sehingga ke depannya juga akan dikembangkan sebagai agrowisata.

Dari kondisi wilayahnya, diakui Ita, Mijen, terutama di daerah Purwosari dan Bubakan memang sangat potensial, apalagi di Bubakan ada lahan milik Pemkot Semarang yang lengkap dengan embung.

“Kami terus mendorong Camat Mijen untuk memberdayakan warga sekitar beraktivitas di sektor pertanian. Jadi, jangan berpikir kalau jadi petani itu tidak bisa kaya, malah sebaliknya,” katanya.

Terbukti, kata dia, banyak warga Mijen yang bekerja sebagai petani durian dan peternak kambing etawa yang ternyata menghasilkan pendapatan yang menggiurkan sehingga diharapkan banyak yang mengikuti.

“Petani kan juga bekerja. Kalau potensi di Mijen  ini di pertanian, ya, harus dieksplorasi untuk kesejahteraan. Saya melihat potensinya luar biasa. Di kebun Purwosari saja, satu pohon bisa menghasilkn 20-50 durian,” katanya.

Ke depannya, ia menargetkan adanya tambahan tanaman buah, baik durian maupun buah-buahan lainnya untuk mendukung pengembangan agrowisata sehingga semakin banyak wisatawan yang berkunjung.

“Kalau bisa, setiap jengkap tanah ada tanaman durian, kelengkeng, jambu, dan tanaman buah lainnya. Memang komoditas unggulannya adalah durian, tetapi buah-buahan lain juga terbuka dikembangkan,” pungkasnya. (Bj/EL)