Home News Update Menpora: Kelanjutan Proyek Hambalang Tunggu Kajian

Menpora: Kelanjutan Proyek Hambalang Tunggu Kajian

Menpora Imam Nahrawi (dok)

Semarang, 20/11 (BeritaJateng.Net) – Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi menyatakan kelanjutan pembangunan proyek Pusat Pendidikan, Pelatihan dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang akan menunggu kajian.

“Saya sudah konsultasi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Selanjutnya kami disilakan berpikir dan memberikan keputusan melanjutkan atau tidak,” katanya di Semarang, Kamis (20/11).

Hal tersebut diungkapkannya saat transit di Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang, Jawa Tengah, sebelum bertolak ke Kudus untuk menghadiri Grand Final Turnamen Bulutangkis Djarum Antarmedia 2014.

Namun, kata dia, Kemenpora akan membentuk tim khusus terlebih dulu bersama semua “stakeholder” terkait, seperti Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), kepolisian, KPK, dan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Termasuk pula, kata dia, melibatkan Kementerian Pekerjaan Umum (PU), hingga ahli konstruksi, dan ahli tanah untuk mengkaji dan memastikan proyek tersebut layak untuk dilanjutkan atau tidak.

“Kemudian, secara hukum permasalahan proyek itu sudah selesai atau belum. Sebab, bagi saya, bukan semata-mata berkaitan dengan hukum pidana, tetapi juga hukum-hukum lain yang perlu diselesaikan,” tegasnya.

Proyek Hambalang yang dikerjakan oleh KSO Adhi Karya dan Wijaya Karya ambles pada 14-15 Desember 2011 karena kontur tanah yang rentan longsor sehingga pembangunan proyek itu dihentikan.

Berdasarkan hasil evaluasi tim ahli ITB yang dituangkan dalam revisi laporan akhir pendukung penyidikan KPK untuk proyek P3SON Hambalang, terjadi kegagalan “system management design” dan konstruksi proyek.

Akibatnya, terjadi kegagalan proyek sehingga bangunan P3SON yang rencananya digunakan sebagai sekolah pendidikan olahraga untuk atlet junior dan senior itu tidak dapat digunakan sesuai peruntukannya.

Hasil penelitian tim tanggap darurat yang dibentuk Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMGB) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menunjukkan longsor disebabkan sifat batuan di lokasi berupa tanah lempung yang mudah mengembang (swelling clay) sehingga memiliki kerentanan tinggi terhadap terjadinya gerakan tanah.

Dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi P3SON Hambalang, tinggal satu tersangka yang belum diproses ke pengadilan yaitu Machfud Suroso selaku Direktur PT Dutasari Citra Laras.

Perusahaan ini adalah subkontraktor proyek Hambalang yang disangkakan melanggar pasal 2 atau pasal 3 UU Nomor 31/1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP tentang perbuatan yang merugikan keuangan negara. (ant/pri)