Home Headline Menpar Sebut Kota Lama Berpeluang Raih World Heritage City UNESCO

Menpar Sebut Kota Lama Berpeluang Raih World Heritage City UNESCO

252
Menpar berkeliling menjelajahi little Netherland Kota Lama Semarang.

Semarang, 22/9 (BeritaJateng.net) – Kawasan cagar budaya bangunan tua di Kota Lama Semarang di jelajahi Menteri Pariwisata Arief Yahya, Sabtu (22/6/2019). Sang menteri kagum dengan revitalisasi bangunan tua yang makin hidup dan cantik.

Arief berkeliling mulai dari Kafe Spiegel, lalu menyusuri pedestarian Kota Lama sampai gedung tua Oudetrap. Selama menjelajah, sembari menyapa para wisatawan Kota Lama dengan berfoto selfie pada beberapa spot yang instagramable.

“Oudetrap sangat ikonik dengan tangga tua yang melingkar asli dari Belanda, bangunannya juga cantik telah direvitalisasi,” kata Arief.

Kembali menyusuri pedestrian, Menpar menyambangi ikon Kota Lama lainnya yakni Gereja Blenduk, Gedung PPI, Galeri UMKM, Taman Srigunting, lalu menuju spot instagramable Akar Tua.

Spot Akar Tua ada di Jalan Gelatik, dapat dijumpai sebuah pohon tua yang tumbuh muncul diantara tembok bangunan tua. Akar yang timbul menjadikan spot tersebut sangat eksotis sebagai tempat berburu foto.

“Ini bagus sekali, akarnya sampai tembus tembok dan besar-besar. Boleh dipegang sambil berfoto, tapi jangan dinaiki karena ada bangunan cagar budayanya,” imbaunya.

Menteri Pariwisata menjelajahi little Netherland Kota Lama Semarang

Spot lainnya yakni berupa galeri kreatif pasar klitikan, sebuah kluster barang antik nan kuno yang diperjual belikan menempati dua gedung tua yang didesain mirip supermarket.

“Klitikan ini sangat bagus, sudah mirip di Amsterdam. Barang antik dan kuno menempati gedung-gedung, sangat nyaman ada AC dan bersih tidak kumuh,” bebernya.

Dari aksi jelajahnya, Menpar menyebut Kota Lama Semarang sangat berpeluang mendapatkan sertifikasi world heritage city dari UNESCO.

“Dari segi obyektifitas sudah mumpuni semua direvitalisasi hidup kembali, dari segi subyektifitas pengelolaannya langsung dibawah kendali yang punya otoritas yakni Wakil Walikota Semarang,” bebernya.

Dia yakin, pada akhir 2019 Kota Lama Semarang mampu masuk dalam list world heritage UNESCO, dan bisa dinobatkan menjadi kota pusaka warisan dunia (world heritage city).

“Sertifikasi dari UNESCO sebagai world heritage city, akan mudah menjual berkelas dunia, dan pengembangannya akan lebih mudah menjadi standar kelas dunia juga,” paparnya.

Menpar menyarankan untuk pengembangan Kota Lama bisa mencontoh atau benchmark pada pengelolaan yang berkelas dunia pula.

“Contoh benchmark ke perusahaan di Spanyol, Paradores, dia sudah 90 tahun banyak mengelola situs heritage di beberapa negara,” katanya yang sudah tiga kali ke Kota Lama.

Cantiknya Kota Lama Semarang diharapkan Menpar juga dibarengi dengan adanya zona bebas kendaraan bermotor. Hal itu bisa dilakukan melalui studi dengan mempertimbangkan keadaan sekitar.

“Pedestrian Kota Lama sangat dinikmati wisatawan, bisa ada car free day misal di weekend tapi itu perlu studi,” katanya.

Ketua Badan Pengelola Kawasan Kota Lama (BPK2L) Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu menambahkan, revitalisasi Kota Lama akan menghidupkan kawasan yang dikenal ‘Little Netherland’ kembali hidup.

“Infrastruktur kita kejelasan, mulai dari jalan dan pedestrian dengan batu andesit. Lampu jalan, kursi, sampai ducting kabel bawah tanah,” katanya.

Ratusan bangunan juga sudah direvitalisasi dengan banyak digerakan pada sektor ekonomi yang berdampak menggeliatnya perekonomian warga sekitar.

“Banyak kafe, resto, galeri UMKM, hotel, galeri seni, dan lainnya. Spot instagrambele juga kita poles dengan menjaga keasliannya, ini agar tetap berkesan kuno mirip di Eropa atau menjadi ‘little Netherland’ nya Indonesia,” tukasnya. (El)