Home Headline Deklarasi Dukungan Hendi-Ita Patuhi Prokes, PPPJCB Minta Segera Tempati Pasar Johar

Deklarasi Dukungan Hendi-Ita Patuhi Prokes, PPPJCB Minta Segera Tempati Pasar Johar

175

SEMARANG, 22/11 (BeritaJateng.net) – Persatuan Pedagang Pasar Johar Cagar Budaya (PPPJCB) menggelar deklarasi dukungan terhadap calon walikota dan wakil walikota Semarang, Hendi-Ita di Kampung Wotprau Jalan MT. Haryono Mataram pada (22/11/2020). Deklarasi dilakukan dengan menjalankan protokol kesehatan ketat dan dibatasi hanya sebanyak 20 orang.

Para anggota wajib mematuhi protokol kesehatan dan 3M yakni wajib memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak serta menghindari kerumunan.

Dalam deklarasi yang dihadiri oleh ketua tim kampanye Hendi-Ita, Kadar Lusman itu, Suryo Wibowo, ketua Persatuan Pedagang Pasar Johar Cagar Budaya menyampaikan aspirasinya terkait penempatan kembali pedagang pasar Johar.

“Dimohon untuk segera dimasukkan ke dalam pasar johar cagar budaya,” ujar Suryo.

Namun ada sedikit persoalan dalam upaya pengembalian tersebut. Pasalnya jumlah lapak yang tersedia dengan jumlah pedagang tidak sesuai.

“Kalau jumlah lapak dibanding jumlah pedagang sebenarnya tidak sesuai, apalagi jika dibandingkan jumlah lapak sebelum kebakaran dulu dengan sekarang, itu tidak sesuai. Cuma kan peraturan dari pemerintah itukan 60%, ya kita ikuti peraturan dari pemerintah aja,” terang Suryo.

Suryo kemudian menegaskan pihaknya akan memperjuangkan tempat untuk 40% sisa pedagang yang nantinya belum mendapat tempat.

“Terkait dengan sisa pedagang (40%) yang tidak masuk ke pasar, kita akan perjuangkan. Karena kalau tidak ada contoh pedagang yang sudah masuk ya kita akan susah untuk masuk,” tegasnya.

Total jumlah lapak yang tersedia, menurut Suryo ada sekitar hampir 2000 sementara jumlah pedagang sekitar 3800. Suryo mengatakan akan mencarikan tempat di gedung pasar Kanjengan (sebelah selatan pasar Johar) untuk sisa pedagang tersebut.

“Rencana kami akan memperjuangkan tempat di pasar Kanjengan untuk 40% pedagang yang nantinya tidak tercover di pasar Johar cagar budaya,” tandasnya.

Sementara itu Kadar Lusman yang juga ketua DPRD Kota Semarang memaklumi keinginan para pedagang pasar Johar tersebut yang sudah sejak 2015 direlokasi karena kebakaran pasar Johar.

“Jadi saya sepakat karena mereka sudah menempati pasar johar sejak orang tua mereka. Harapan kami dinas pasar akan objektif menempatkan pedagang-pedagang ini di pasar johar cagar budaya,” ungkapnya.

Pria yang akrab disapa Pilus itu berjanji akan segera menyampaikan kepada Walikota dan mempertemukan dengan Komisi B DPRD Kota Semarang dan Dinas Perdagangan Kota Semarang.

“Kami akan segera sampaikan kepada walikota untuk segera didiskusikan dengan dinas terkait agar tahun depan (2021) bisa segera kembali. Dalam waktu dekat kami akan pertemukan para pedagang dengan komisi B (DPRD Kota Semarang) dan dinas Perdagangan kota Semarang,” pungkasnya. (Ak/El)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

2 × two =