Home Headline Curah Hujan Tinggi, Gubernur Jateng Perintahkan Daerah Rawan Bencana Siaga

Curah Hujan Tinggi, Gubernur Jateng Perintahkan Daerah Rawan Bencana Siaga

282
Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu meninjau lokasi Banjir di Perumahan Dinar Indah.

Semarang, 18/1 (BeritaJateng.net) – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo imbau seluruh warga dan pemangku kepentingan di wilayah rawan bencana untuk standby. Hal ini menyusul terjadinya sejumlah bencana longsor di beberapa wilayah Jawa Tengah.

Pernyataan ini disampaikan Ganjar, kala ditanya wartawan terkait perkembangan penanganan Erupsi Gunung Merapi. Ganjar mengatakan, seluruh komponen di sana mulai dari BPBD TNI dan Polri dalam posisi standby sejak status Gunung Merapi ditrtapkan jadi Siaga.

“Semunya siaga terus menerus, sehingga pantauan kita ini harian ya, maka semuanya tetap harus menjaga diri dan kita mendampingi warga masyarakat agar selalu siaga,” ujar Ganjar, Senin (18/1).

Di sisi lain, Ganjar mengatakan, pihaknya telah mengimbau pada BPBD Kabupaten-Kota di wilayah Kedu Raya untuk siaga dan terus mengedukasi masyarakat yang tinggal di titik ekstrem. Sebab, curah hujan makin tinggi dan beberapa daerah di wilayah tersebut mulai terjadi bencana.

“Jadi ini sekitar Kedu Raya mudah-mudahan semuanya bisa standby, jadi kalau curah hujannya tinggi dan anda berada pada kemiringan yang ekstrem atau ada gejala tanda-tanda yang masa lalu secara kearifan lokal pernah dijumpai ayo segera ngungsi,” tandas Ganjar.

Sementara, Plt Kepala BPBD Jateng Safrudin menjelaskan hingga Senin (18/1), data pengungsi Gunung Merapi saat ini terdapat 1.061 orang. Mereka merupakan kelompok rentan mulai dari lansia hingga ibu hamil.

“Ada dari 3 daerah, Magelang, Boyolali dan Klaten,” ucapnya.

Sedangkan, terkait dengan antisipasi bencana di wilayah lain pihaknya terus berkoordinasi dengan sektor-sektor terkait seperti TNI-Polri. Selain itu, lanjut Safrudin, pihaknya juga bersurat pada Pemda setempat untuk terus mengedukasi warga tentang mitigasi becana.

“Untuk penanganan bencana lainnya, karena sekarang lagi musim hujan sehingga sudah kita petakan yang rawan-rawan, jadi kami koordinasi selalu dengan sektor terkait dan teman-teman di kabupaten kota,” ujarnya.

Sebagai informasi, sejumlah daerah di Jawa Tengah mulai terjadi bencana hidrometeorologi. Baru-baru ini, bencana longsor hingga banjir akibat curah hujan tinggi melanda Purbalingga, Purworejo, Brebes hingga Demak. (El)