Home Headline Belanda dan Brazil Harus Hormati Hukum di Indonesia

Belanda dan Brazil Harus Hormati Hukum di Indonesia

353
ilustrasi
ilustrasi
ilustrasi

Jakarta, 18/1 (Beritajateng.net) – Wakil Ketua Komisi I DPR RI Tantowi Yahya menyatakan, pemerintah Belanda dan Brazil harus menghargai penegakan hukum di Indonesia terkait pelaksanaan hukuman mati.

Dia menyebutkan sebanyak 40 orang meninggal setiap hari akibat narkoba.

Tantowi mengatakan, hukuman mati untuk para pengedar narkoba tidak hanya di Indonesia, tapi juga berlaku di Cina, Singapura, Vietnam, Malaysia, dan negara-negara lainnya.

Menurut dia, hak Pemerintah Brazil dan Belanda untuk menarik Duta Besarnya di Indonesia atas ketidaksetujuannya terhadap eksekusi hukuman mati terhadap warga negara mereka.

“Upaya yang telah dilakukan oleh Presiden Dilma Rousseff dan Raja Willem Alexander yang juga telah berkomunikasi dengan Presiden Joko Widodo merupakan upaya yang sungguh-sungguh untuk melindungi warga negaranya,” ujarnya.

Tantowi menilai hal tersebut merupakan hal yang wajar dan apabila setelah pelaksanan hukuman mati telah berimpilkasi terhadap ditariknya duta besar mereka di Indonesia, maka itu merupakan hak kedua negara tersebut.

Politisi Partai Golkar itu berharap sikap kedua negara tersebut merupakan reaksi sesaat.

Menurut dia pemerintahan Jokowi harus mengintensifkan komunikasi dalam kerangka menjelaskan pelaksanaan hukuman mati merupakan bagian dari penegakan hukum.

“Hal itu harus dilakukan apabila nantinya penarikan tersebut berdampak terhadap hubungan diplomasi kedua negara,” katanya.

Kejaksaan Agung telah melaksanakan eksekusi terhadap enam orang terpidana mati, yang masing-masing merupakan warga negara Indonesia, Brazil, Belanda, Malawi, Vietnam dan Nigeria pada Minggu (18/1) dinihari.

Lima terpidana mati dieksekusi di Pulau Nusakambangan, Cilacap, antara lain Marco Archer Cardoso Moreira (WN Brasil), Rani Andriani alias Melisa Aprilia (WNI), Namaona Denis (WN Malawi), Daniel Enemuo alias Diarrassouba Mamadou (WN Nigeria), serta Ang Kiem Soei alias Kim Ho alias Ance Tahir alias Tommi Wijaya (WN Belanda).

Sementara seorang lainnya yakni Tran Thi Bich Hanh (WN Vietnam) dieksekusi di Boyolali, Jawa Tengah.

Eksekusi keenam terpidana mati ini dilaksanakan, setelah grasi yang diajukan keenam terpidana mati tersebut ditolak Presiden Joko Widodo.

Pasca eksekusi mati itu, Pemerintah Brazil dikabarkan menarik duta besarnya di Indonesia untuk melakukan konsultasi. Selain itu untuk menegaskan eksekusi warganya yaitu Marco Archer Cardoso Moreira akan mempengaruhi hubungan antara Brazil dan Indonesia.(ant/bj02)