Home Lintas Jateng Banser : Jangan Terprovokasi Sikapi Video ISIS

Banser : Jangan Terprovokasi Sikapi Video ISIS

Semarang, 27/12 (Beritajateng.net) – Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama menyerukan seluruh jajarannya untuk tidak terprovokasi menyikapi video yang diduga dari anggota Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

“Kami minta tidak terprovokasi tantangan murahan itu. Namun, kami selaku pengawal Negara Kesatuan Republik Indonesia selalu siap,” kata Kepala Satuan Koordinasi Nasional Banser Alfa Isnaeni di Semarang, Sabtu.

Hal itu diungkapkannya di sela-sela Kursus Pelatih (Suspelat) II Satuan Koordinasi Wilayah Banser Jawa Tengah bertema “Menuju Pelatih Yang Profesional” di Kantor Pengurus Wilayah NU (PWNU) Jateng, Semarang.

Alfa menegaskan bentuk negara NKRI dengan Pancasila sebagai dasar negara Indonesia sudah disepakati seluruh elemen rakyat Indonesia, dan keanekaragaman di negara ini menjadi hal yang harus diterima.

“Dengan tantangan itu, kami jawab dengan upaya yang baik. Pertama, karena menyangkut persoalan konsep bernegara kami siap berdialog. Namun, kalau itu tidak dilakukan baik, ya, apa pun kami siap,” tegasnya.

Tentunya, kata dia, Banser sebagai pengawal NKRI akan siap melakukan apapun untuk mempertahankan Indonesia dan seluruh langkah akan dikoordinasikan dengan para ulama selaku pemilik mandat Banser.

Menurut dia, Banser akan mengonsolidasikan kekuatan, mulai satkornas hingga satkor cabang, dan dari pusat sampai ke desa, apalagi Banser memiliki pasukan khusus bernama Densus 99 Asmaul Husna.

“Setiap persoalan yang terjadi di bawah selalu tercover sehingga dengan gerakan masif dari Densus, kami memperoleh informasi banyak. Para pimpinan bisa mengambil sikap sesuai kapasitasnya,” katanya.

Tindakan yang dilakukan bergantung kondisi persoalan, baik nasional maupun daerah, kata dia, tetapi semua langkah yang dilakukan selalu berkoordinasi dengan TNI dan Polri selaku alat kelengkapan negara.

“Intinya, Banser siap apapun yang diminta. Dialog siap, apa pun siap, dalam bingkai mempertahankan NKRI. Keseriusan ini merupakan bukti konkret bahwa kami cinta NKRI,” tukas Alfa.

Sementara itu, Kepala Satkorwil Banser Jateng Hasyim Asy’ari mengatakan, menyikapi tantangan itu, Banser harus semakin meningkatkan kewaspadaan di semua level, termasuk yang ada di desa dan kelurahan.

“Kalau bergerak, kami sudah lama. Banser terus melakukan pendekatan kepada masyarakat untuk mencegah berkembangnya paham-paham yang menyebarkan ketidakbaikan. Kalau penegakan hukum, aparat,” pungkasnya.

Sebelumnya, beredar video di dunia maya berisi tantangan dari seseorang bernama Abu Jandal yang diduga anggota kelompok ISIS kepada aparat di Indonesia, yakni TNI dan Polri, termasuk pula Banser. (Ant/BJ)

Advertisements