Home Headline Bambang Pacul Nilai Ganjar Figur Yang Bersih

Bambang Pacul Nilai Ganjar Figur Yang Bersih

588

SEMARANG, 10/3 (Beritajateng.net) – Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah Bambang Wuryanto memiliki penilaian tersendiri pada figur Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Dimata Pacul, sapaan Akrab Bambang Wuryanto, Ganjar seorang yang bersih. Apalagi memiliki tagline Mboten Korupsi Mboten Ngapusi.

“Sejauh yang saya tahu, pak gubernur merupakan sosok yang bersih, tapi diluar itu ya saya gak tahu kalau dia terlibat dalam kasus itu (suap E KTP:red),” ungkapnya, Jumat (10/3).

Soal nama Ganjar yang masuk dalam surat dakwaan KPK, Pacul mengatakan, hal ini masih dugaan dan bisa saja nanti yang muncul di persidangan akan berbeda mengingat selama ini ada juga nama lain yang dulu disebut sebut terlibat ternyata saat ini hilang.

“Saya tidak menyebut KPK salah, tapi bisa saja itu terjadi mengingat saat ini masih dugaan,” katanya.

Pacul meyakini bahwa dalam kasus suap E KTP yang saat ini masuk dalam tahap persidangan, Ganjar hanya akan berstatus sebagai saksi. Dan hal ini merupakan kasus hukum yang biasa saja dan setiap kader PDI Perjuangan termasuk Ganjar akan taat hukum.

“Ganjar sosok yang bersih, kalau benar terlibat dalam masalah ini ya kepleset. Semua orang punya kesalahan kan,” pungkasnya.

Dalam sidang perdana kasus suap E KTP yang dilaksanakan pada tanggal 9 Maret kemarin, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dituduh menerima aliran dana E KTP sebesar USD 520 ribu. Selain Ganjar, Dakwaan KPK juga menyebut nama nama besar seperti Marzuki Ali , Setyo Novanto, Gamawan Fauzi, Dyah Anggraeraeni dan beberapa mantan Anggota Komisi ll DPRI RI.

Berikut ini nama nama penerima aliran dana proyek e KTP seperti yang tertera dalam surat dakwaan KPK
1. Gamawan Fauzi USD 4,5 juta dan Rp 50 juta
2. Diah Anggraini USD 2,7 juta dan Rp 22,5 juta
3. Drajat Wisnu Setyaan USD 615 ribu dan Rp 25 juta
4. 6 orang anggota panitia lelang masing-masing USD 50 ribu
5. Husni Fahmi USD 150 ribu dan Rp 30 juta
6. Anas Urbaningrum USD 5,5 juta
7. Melcias Marchus Mekeng USD 1,4 juta
8. Olly Dondokambey USD 1,2 juta
9. Tamsil Lindrung USD 700 ribu
10. Mirwan Amir USD 1,2 juta
11. Arief Wibowo USD 108 ribu
12. Chaeruman Harahap USD 584 ribu dan Rp 26 miliar
13. Ganjar Pranowo USD 520 ribu
14. Agun Gunandjar Sudarsa selaku anggota Komisi II dan Banggar DPR USD 1,047 juta
15. Mustoko Weni USD 408 ribu
16. Ignatius Mulyono USD 258 ribu
17. Taufik Effendi USD 103 ribu
18. Teguh Djuwarno USD 167 ribu
19. Miryam S Haryani USD 23 ribu
20. Rindoko, Nu’man Abdul Hakim, Abdul Malik Haramaen, Jamal Aziz dan Jazuli Juwaini selaku Kapoksi pada Komisi II DPR masing-masing USD 37 ribu
21. Markus Nari Rp 4 miliar dan USD 13 ribu
22. Yasonna Laoly USD 84 ribu
23. Khatibul Umam Wiranu USD 400 ribu
24. M Jafar Hapsah USD 100 ribu
25. Ade Komarudin USD 100 ribu
26. Abraham Mose, Agus Iswanto, Andra Agusalam, dan Darma Mapangara selaku direksi PT LEN Industri masing-masing Rp 1 miliar
27. Wahyudin Bagenda selaku Direktur Utama PT LEN Industri Rp 2 miliar
28. Marzuki Ali Rp 20 miliar
29. Johanes Marliem USD 14,880 juta dan Rp 25.242.546.892
30. 37 anggota Komisi II lainnya seluruhnya berjumlah USD 556 ribu, masing-masing mendapatkan uang berkisar antara USD 13 ribu sampai dengan USD 18 ribu
31. Beberapa anggota tim Fatmawati yaitu Jimmy Iskandar Tedjasusila alias Bobby, Eko Purwoko, Andi Noor, Wahyu Setyo, Benny Akhir, Dudi, dan Kurniawan masing-masing Rp 60 juta
32. Manajemen bersama konsorsium PNRI Rp 137.989.835.260
33. Perum PNRI Rp 107.710.849.102
34. PT Sandipala Artha Putra Rp 145.851.156.022
35. PT Mega Lestari Unggul yang merupakan holding company PT Sandipala Artha Putra Rp 148.863.947.122
36. PT LEN Industri Rp 20.925.163.862
37. PT Sucofindo Rp 8.231.289.362
38. PT Quadra Solution Rp 127.320.213.798,36

(NK)