Home Kesehatan Akibat Bau Busuk Limbah Pabrik, Banyak Warga Mengungsi

Akibat Bau Busuk Limbah Pabrik, Banyak Warga Mengungsi

102
0
Saat malam warga dua RT di Tawang Krajan, Nguter Sukoharjo mengungsi tak tahan bau menyengat.
          SUKOHARJO, 25/10 (BeritaJateng.net) – Imbas bau menyengat yang diduga berasal dari limbah pabrik, warga di RT 01 dan RT 02 di wilayah Dukuh Tawang Krajan, Desa Gupit, Kecamatan Nguter harus mengungsi ke lokasi yang tidak terkena bau menyengat.
             Akibat menghirup udara yang tidak sehat, sebagian warga mengeluh pusing, mual hingga muntah usai menghirup bau menyengat yang sejak beberapa hari terakhir semakin keras aromanya.
            “Selain muntah, warga juga mengeluh matanya terasa panas dan pedas,” jelas Kasdi, salah satu warga, Rabu (25/11/2017).
            Sehingga jika malam hari warga banyak yang mengungsi, terlebih lagi jika warga memilik anak bayi dan balita imbasnya semakin berbahaya.
            Menurut warga setempat bau sering muncul tiba-tiba, kadang siang hari. Kadang bau juga muncul pada sore hingga malam hari. Waktunya tidak tentu namun begitu tercium aroma yang keluar sangat menyengat.
           Warga menduga sumber bau itu berasal dari pabrik yang ada disekitar desa. Dimana ada 4 desa yakni desa Gupit, esa Plesan, desa Celep, dan esa Kedungwinong yang berada di sekitar area pabrik.
             Sementara itu Ketua  RT 01 Dukuh Tawang Krajan, Maridi (66), mengatakan sudah banyak warga yang mengeluhkan munculnya bau menyengat. Bahkan ada warga yang sampai pingsan karena tidak tahan baunya.
             “Ada yang pingsan juga kemarin. Mungkin saking tidak kuat menahan baunya,” ujar Maridi.
          Maridi sampaikan, surat keluhan warga sudah dikirimkan pada instansi yang terkait agar bisa mengecek langsung kondisinya seperti apa.
             Senada dengan Maridi,  Kepala Desa Plesan, Djoko Listiyono, mengaku sudah mendapat laporan dari warganya terkait bau menyengat dari salah satu perusahaan yang beroperasi di sekitar desa.
               “Solusinya kita sudah berkoordinasi dengan perangkat desa dan juga pihak perusahaan. Bagaimana baiknya penyelesaian masalah bau yang diduga akibat limbah dari perusahaan tersebut. Besuk akan bertemu langsung dengan warga,” pungkasnya. (Db/El)